Categories

Budaya (3) Cerpen (2) Cooking (1) Curhat (29) Curug (1) Famz Story (4) fiktif (3) Film (14) Foto (36) Hiking (30) Indonesia (80) INDONESIA BAGUS (7) Info (111) Islam (3) Jepang (7) Kampus (83) Kartun (1) Kids (2) Komputer (34) Kopdar (1) Korean Fever (14) Listing Program (8) Look Alike (10) Maen (28) Multimedia (9) Musik (3) Muslimah (4) Ramadhan (1) Review (16) SAR (2) Sekedar Tulisan (49) Shout Out (6) SI (53) Situs Bersejarah (2) Team Mandalawangi (1) Trip (33) Tugas (86) Untuk Negeri (76) Video (3) Wisata (11)

Sabtu, 05 Januari 2013

Tampomas (Part II)

Haaaaaaaaaai...
Emang ya, manusia cuma bisa merencanakan, Tuhan yang mengatur. Buktinya, gue dah niat mau nulis keesokan harinya setelah gue nulis yang part I, tapi apa daya..... malas merajai. So, baru sekarang dah gue lanjutin ceritanya.

Udah baca kan nyang ini kan??

Setelah semua suguhan awal yang bikin kita semua pengen lama-lama buat photo-session, kita kudu lanjut masuk ke hutan. Tujuan awal sih, kudu nemuin Pos 1 dulu buat isi perut. Dan jeng jeeeeeeeeeeeeng, semua perbekalan yang uwa gue buat langsung gue suruh mereka abisin. Faktor pertama, karna gue emang baik dan ga suka ngeliat orang lain kelaparan (perezzz), dan yang kedua karna supaya day-pack yang gue bawa isinya lebih ringan. 




Sekitar 20 menit isi perut, kita lanjut jalan lagi..
Kita semua bukan orang yang suka ngebut kalo naik gunung, tapi lebih ke "safety hiking" alon-alon sing kelakon, tapi bukan berarti 50 langkah berenti. Nah, perasaan dulu terakhir gue ke Tampomas (Kelas X) posnya cuma ada 3, tapi kemaren ada 5. Entah itu siapa yang buat, dan apa emang gue yang salah inget. 

Di jalan, sempet gerimis dan semua langsung ngeluarin jas ujan + kantong sampah buat ngelindungin tas masing-masing, karna "mencegah lebih baik dari pada mengobati". Tapi, ya gitu.. itu cuma gerimis iseng, baru berapa langkah eh gerimisnya berenti. Perlu diinget, Tampomas itu banyak pacet, apalagi musim ujan kaya sekarang, jadi setiap kita istirahat itu berarti waktunya untuk periksa pacet.

Sepupu gue napa item banget yak?



Sekitar jam 6 sore, kita akhirnya sampe puncak (kebanyakan istirahat ternyata). Dan, baru berapa menit berdiri di sana mau nyantai dulu walaupun emang udah ga keliatan apa-apa, eeeeh UJAAAAAAN deres! Tanpa mikir panjang tenda langsung di pasang (untungnya ngecamp di dataran yang lebih rendah sedikit dari puncak).

Tenda dah di pasang, barang-barang udah masuk tenda, manusia-manusianya juga. AMAN!!
Sampe beberapa menit kemudian, "eh airnya merembes masa". Dan ga lama, tenda gue kebanjiran... Semua pada mikir, "kok bisa banjir? apa yang salah?" dan kayanya udah sejam kita kebanjiran di dalem tenda akhirnya Athifah inget "COVERNYA MANA???", sumpah itu bener-bener fatal, semua ga ada yang inget sama cover tenda gegara panik ujan.

Periksa sini-sana akhirnya covernya ada di dalem tenda, diluar ujan deres dan mau ga mau cover kudu dipasang sebelum tenda kita hanyuuuut (yekali). Gue, Shanti, Athifah keluar tenda NYEKER, dan pake jas ujan seadaanya (ga ada waktu buat nyari), dan jeng jeng... KAKI DUINGIIIIIIIIN!! 


Beberapa menit berjuang ngelawan dingin buat masang cover (cowo di tenda gue ga bisa masang tenda) akhirnya hasilnya LUMAYAN dan gue bertiga kembali masuk ke tenda. Berusaha untuk menyamankan diri sama tenda yang becek, merelakan tas yang ikut basah, dan hampir semua barang tersebar di sana sini dan baju, jaket, topi sepupu gue basaaaaaaaaaaaaaaah banget. 

Gue berusaha untuk tidur, begitu juga sama Athifah n Shanti. Sampe akhirnya kita semua gagal tidur n malah ngeledek Athifah-Sidiq yang malah adu argumen di dalem tenda, dan 3 bersaudara yang semuanya jomblo cuma bisa nyengir kuda dan elus dada ngeliat kelakuan sepasang sejoli yang unyu-unyu itu.

Sekitar sejam menikmati tenda becek, akhirnya ujan mulai reda cuma tinggal gerimis. Semua warga tenda gue langsung berhamburan keluar buat ngebenerin tenda. Barang-barang dilempar keluar, tas, sepatu, kaos kaki, basah semua. Cover tenda di bongkar ulang dan dipasang lebih baik, keliling tenda di bikin galian buat rembesan air ujan, dan di dalem tenda yang becek di pel (pake baju Sidiq yang mau ga mau diikhlaskan). Kembali ke gender, para wanita membenahi rumah (tenda) para laki-laki mencoba menghidupkan api unggun, walaupun mustahil karna semua kayu basah diguyur ujan.




Semua beres, Athifah, Shanti, udah selesai ganti baju dan gue ga bawa baju ganti, plus celana gue ternyata basah banget gegara benerin cover tadi. Sedangkan tenda sebelah, muatannya over load, tapi mereka damai, para cewe lagi pada masak makan malem. Menunya sop (kentang, daun kol, wortel), telor dadar (pake cabe), nasi liwet. Serius, tapi kayanya yang bawa kentang, kol, wortel, telor (telor mentah belom direbus) kayanya a Jajang dan perintilan kecilnya personil yang dari Bandung lainnya.

Perut lumayan kenyang, gerimis udah mulai turun lagi dan lama-lama ujan, jebakan buat si musang yang sedari tadi mondar-mandir deket tenda juga udah kepasang. Semua warga yang tadinya berhamburan ke luar tenda akhirnya masuk lagi, dan siap-siap bobo manis. Gue??? Menurut lu apa yang akan terjadi klo celana lu basah sampe kedalem-dalem, dan belom ganti?? GATEEEEL plus DINGIN, itu jawabannya dan pastinya, GA BISA TIDUR. 


Entah berapa lama gue bertahan sama celana basah dan ngebuat orang di samping gue (Shanti n Athifah) ikut kebagian basahny celana gue, sampe akhirnya gue tuker posisi sama Shanti jadi diantara Shanti n A epan. Di situ juga gue ga bisa tidur, cuma bisa meremin mata doang. Sampe akhirnya sekitar jam 2 pagi, a Efan keluar buat liat jebakannya yang dia bikin buat si musang, dah perlahan-lahan di luar jadi kedenger rame lagi sama kaum adam yang ikut nimbrung gegara tau kalo musangnya berhasil di tangkep. 


Untungnya a Jajang bawa celana cadangan yang emang ukuran pinggang celana itu lebih kecil dari yang biasa dia pake, tanpa pikir lama gue minjem celana dia dan gesit gue ganti di tenda. Dan beruntungnya lagi, ada sleeping bag yang dihibakan buat gue pake sendirian. Alhamdulillah yah, celana udah ga basah, baju juga udah ganti (TERNYATA gue bawa baju cadangan), dan gue bisa tidur cantik. 

Gue melek dan sadar di luar udah ga terlalu gelap dan ternyata udah jam 4an, Athifah juga udah ilang dari dalem tenda, doi lagi ngagetin diri di api unggun. Gue kebelet dan Athifah yang nganterin, tapi ternyata Athifah lagi ga enak badan, doi muntah di pojokan, untungnya bukan sakit parah. Gue n Athifah balik lagi ke tenda buat ngangetin Athifah pake balsem biar ga muntah lagi. Dan semua mutusin buat bertahan di tenda sampe matahari keluar buat jemur semua barang-barang yang basah.

Setelah matahari menampakan kehangatannya
Jemuran dimana-mana
Tenda yang kebanjiran kiri, tenda yang masak kanan.
Matahari udah nongol, barang-barang udah di jemur dan muncul ide buat jemur diri. Athifah, Sidiq gelar matras dan Sidiq menikmati hangatnya matahari sambil di alasin matras sendirian, gue n Athifah sematras berdua punggung yang di jemur, kalo muka ngena banget panasnya. Ga kuaaaaaat..!!

Lagi asik berjemur ala turis yang pake bikini di pantai, ternyata sarapan udah jadi dan kita diperbolehkan makan. Alhamdulillah.. 
seksi konsumsi : teh Sri, teh Ayu, teh Tri. Juragan : a Jajang
telur dadar, nasi liwet, perbekalan lain
Ikan Asiiiiiiiiin
Segitu dulu yak..
Gue lanjut ke postingan berikutnya, soalnya setelah ini malah lebih banyak lagi fotonya. 
Selaaamaaaaaaaaaaaaaat membaca..
Jangan kapok untuk naik gunung ya...

Mami peri pamit dulu..

2 komentar:

  1. itu kenapa musangnya pake d tangkep, udah hampir langka tuh musang >_<'

    BalasHapus
    Balasan
    1. musannya juga kabur lagi ternyata.. :'(

      Hapus