Categories

Budaya (3) Cerpen (2) Cooking (1) Curhat (29) Curug (1) Famz Story (4) fiktif (3) Film (14) Foto (36) Hiking (30) Indonesia (80) INDONESIA BAGUS (7) Info (111) Islam (3) Jepang (7) Kampus (83) Kartun (1) Kids (2) Komputer (34) Kopdar (1) Korean Fever (14) Listing Program (8) Look Alike (10) Maen (28) Multimedia (9) Musik (3) Muslimah (4) Ramadhan (1) Review (16) SAR (2) Sekedar Tulisan (49) Shout Out (6) SI (53) Situs Bersejarah (2) Team Mandalawangi (1) Trip (33) Tugas (86) Untuk Negeri (76) Video (3) Wisata (11)

Jumat, 20 September 2013

Inilah Caraku Mencintai Mu... [Part I]


Aku sudah bekerja di salah satu perusahaan swasta di Jakarta Utara. Aku selalu berangkat subuh dan pulang malam, semua karena kemacetan di Jakarta. Aku memilih mengendarai motor matic ku untuk bekerja agar lebih mudah terlepas dari kemacetan. Hari ini aku akan menemui teman-teman lama ku, Andin, Vita, Zaky, Andra, Ial, dan Tyo. Sejak pendakian pertama kami, kami menjadi sering hiking bersama. Walaupun tidak terlalu rutin, tapi kami selau saja mengusahakan untuk mendaki bersama. Kami sering menghabiskan weekend bersama, di cafe, di gunung ataupun di pantai, hanya untuk sekedar mengobrol dan merencakan perjalanan bersama.

Beep!
 Pulang jam berapa?
Kata anak-anak kumpul di Zoo Café jam 8
From : Lita

Lita sekarang menjadi seorang guru SMK di bilangan Jakarta Timur, pekerjaan yang sangat berbeda dengan ku. Dia tidak perlu berangkat pagi dan pulang malam seperti yang aku lakukan selama ini. Kami berdua sudah memilih pisah dengan orang tua. Kami tinggal di rumah kontrakan yang tidak terlalu besar di Depok. Sejak ayah ku pensiun, ibu lebih memilih untuk tinggal di Desa, tempat beliau dilahirkan.

Ini udah pulang, paling sampe Depok jam 7.
Beep!
Oke. Gue tunggu di rumah ya.

***

Rumah dengan cat berwarna ungu muda dengan kusen yang berwarna putih, selalu membuat ku nyaman berada di dalamnya. Ya, itu adalah rumah yang aku dan Lita kontrak sejak setahun lalu. Beberapa tanaman hias berwarna hijau tersusun rapi di halaman depan. Akuarium yang berisi dua ekor kura-kura kecil ikut menghiasi halaman depan rumah ini. Lita sedang memanaskan mesin mobil sedan berwarna silver yang terparkir di depan rumah. Mobil tua yang kami beli dengan cara patungan beberapa bulan lalu.
Aku mengenakan kaos putih panjang yang sedikit longgar dengan corak garis biru disekitar lengan, jeans berwarna biru pudar, ditambah dengan sepatu kets berwarna coklat. Sedangkan Lita, dia mengenakan pakaian yang lebih feminim, dan wedges pink muda dengan hiasan pita kecil.
Andin sama Vita mau bareng nggak?”, aku menoleh pada Lita yang ada di balik kemudi, dia yang menyetir kali ini.
“Katanya nggak, mereka langsung kesana. Tyo gimana?”
Aku terdiam beberapa saat mendengar nama itu. Tyo, dia sudah dua kali tidak hadir dalam acara hiking kami. Dia sibuk dengan pekerjaannya sekarang, dan aku juga sudah tidak pernah berkomunikasi lagi dengannya.
“Woy, ditanya. Malah diem. Gimana?”, Lita menyadarkan ku dari lamunan.
“Nggak tau. Udah langsung ke Cafe aja”, aku tidak ingin banyak berbicara tentang Tyo saat ini.
Mobil kami sudah meluncur keluar komplek dan aku mulai menyalakan musik, pertanda aku ingin istirahat dan tidak ingin berbicara. The Day After Tomorrow yang dinyanyikan oleh Saybia menjadi lagu pengiring kami. Lagu yang membuat aku mengingat masa-masa saat aku pertama kali menyukai Tyo, dan juga masa-masa saat aku bersikeras menghilangkan rasa suka ku padanya.
♫♫
Please tell me why do birds
sing when you're near me
sing when you're close to me
They say that I'm a fool
for loving you deeply
loving you secretly

But I crash in my mind
whenever you are near
getting deaf, dumb and blind
just drowning in despair
I am lost in your flame
it's burning like the sun
and I call out your name
The moment you are gone

Please tell me why can't I
breathe when you're near me
breathe when you're close to me

I know, you know I'm lost
in loving you deeply
loving you secretly
secretly

But I crash in my mind
whenever you are near
getting deaf, dumb and blind
just drowning in despair
I am lost in your flame
it's burning like the sun
and I call out your name
The moment you are gone

Tomorrow
(say it all tomorrow) I'll tell it all tomorrow
(say it all tomorrow) or the day after tomorrow
(say it all today) I'm sure I'll tell you then

Well, I crash in my mind
whenever you are near
getting deaf, dumb and blind
just drowning in despair
Well, I am lost in your flame
it's burning like the sun
and I call out your name
The moment you are gone
♫♫

***

Kami baru sampai di Zoo Cafe beberapa menit lalu. Vita, Andin, Andra, Ial, dan Zaky sudah lebih dulu sampai di café itu.
“Hai….. Long time no see”, ucap Andin saat melihat kedatangan ku dan Lita. Padahal dua bulan yang lalu, kami baru saja bertemu, bukan saat hiking, tapi memang sengaja bertemu untuk sekedar mengobrol santai melepas penat akhir pekan.
“Tumben banget nih ngadain kumpul-kumpul dadakan gini. Ada apaan sih?”, aku menarik kursi dan duduk di samping Andra.
 “Emangnya nggak boleh kumpul? Itung-itung temu kangen aja. Tyo baru pulang dari Aceh, dia yang ngusulin kumpul. Mau kasih oleh-oleh kali”, Ial menjelaskan, sambil menyeruput kopi miliknya.
Aku kembali terdiam saat mendengar nama Tyo disebut. Tyo yang selama ini tidak pernah aku dengar kabarnya, dan ternyata dia baru pulang dari Aceh.
Aceh? Apa yang dilakukannya disana? Dengan siapa? Apa dia sudah menikah disana?
Pikiranku mulai penuh dengan semua pertanyaan tentang Tyo. Aku merasa sesak.
“Nah yang punya hajat akhirnya dateng”
Aku menoleh kearah pintu masuk café, Tyo baru saja tiba. Dia masih memelihara jenggotnya, kemeja dengan garis biru, celana bahan berwarna hitam, dan sepatu pantofel cokelat tua yang seperti baru saja dipoles oleh semir. Tyo masih terlihat menawan di mataku.
“Assalamualaikum….”, kami bertujuh tersenyum dan menjawab salam Tyo pada kami. Andra mempersilahkan Tyo duduk di tempatnya tadi duduk, dan otomatis menjadikan Tyo sekarang duduk disamping ku.
“Wa’alaikum salam. Gimana kabarnya Yo? Dua kali nggak ikut hiking, kayanya udah asik sama kerjaan ya?”, kali ini Andra yang membuka pembicaraan kami dengan Tyo.
“Alhamdulillah, baik, sama kaya yang kalian liat sekarang”
“Mau minum apa Yo? Biar gue yang pesenin”, aku menawarkan diri untuk memesan minum untuk Tyo.
“Boleh deh. Caffè latte. Maaf ngerepotin”, senyumku berkembang.
Aku pergi menjauh dari meja kami berkumpul, pergi kearah kasir untuk memesan minuman untuk Tyo, aku menyuruh pelayan mengantarkan ke meja kami. Aku memilih pergi ke lantai 2 cafe, aku ingin menjauh dari Tyo beberapa saat. Perasaan ku padanya sudah tertata rapi, dan siap untuk dibuang. Semua kisah tentang kami, sudah menjadi lembaran kenangan untukku. Tapi sekarang, Tyo begitu saja hadir kembali diantara kami.

To : Lita
Gue di lantai dua dulu ya, ada telepon dari client.
Beep!
Ok

***

 Aku duduk sendirian di meja yang ada dipojok lantai dua café yang sengaja dibuat tidak beratap. Bulan malam ini sangat indah, langit tidak terlalu gelap. Aku memejamkan mata sejenak menikmati indahnya malam ini, sambil beberapa kali mengingat kenangan 3 tahun lalu bersama Tyo.
Ehem…
Aku segera membuka mata, sesosok laki-laki berdiri di hadapan ku. Tyo. Dia sedang tersenyum kearah ku. Entah sudah berapa lama dia berdiri disini tanpa memberitahukan ku.
“Udah selesai telepon dari clientnya? Ngobrol dibawah bareng yang lain yuk”
“Lu udah lama berdiri Yo?”, Tyo hanya tersenyum padaku, dan duduk di depanku.
“Gue nanya, lu malah balik nanya. Udah kelar ya? Kenapa nggak balik ke bawah?”
“Oh iya. Baru aja kelar ngurusin clientnya, makanya gue meremin mata sebentar sebelum turun. Client gue cerewet banget tadi”
“Ooo…… Sorry ya gue nggak ikut hiking 2 kali. Ada kerjaan kemaren, lagi sibuk-sibuknya. Tadi pagi gue baru pulang dari Aceh dan lusa gue kudu ke Jambi, makanya gue ngajak kumpul. Tapi, lu malah milih sendirian di sini”
“Sorry deh, kan tadi ada telpon dari client, jadi ga boleh di tolak”
“Iya nggak apa ko. Kabar mu gimana?”

Kami mengobrol banyak, tentang kabar, pekerjaan, sampai pasangan saat ini. Tyo masih sendiri, bukannya tidak ingin menikah cepat, tapi dia masih terlalu sibuk dengan pekerjaannya saat ini.
Yo, gue kagum ke lu. Kagum dari pas pertama kita hiking bareng. Walaupun umur kita baru 20 waktu itu, tapi pola pikir lu udah jauh lebih dewasa”, aku tersenyum kecil padanya. Tyo pun membalas senyum ku.
“Hahahaha…. Dua puluh tahun, ya seharusnya udah berfikir mateng lah, kan bukan anak kecil lagi. Makasih atas rasa kagumnya ya Ta”.
Tyo masih tidak memahami apa maksud ku. Dia memang seperti itu, entah karena memang tidak peka atau memang sengaja tidak ingin membahasnya, aku tak tahu pasti. Aku terus menatap kearahnya, dia sibuk dengan ponselnya yang tidak berhenti berbunyi menandakan pesan masuk.
“Sibuk ya?”, dia hanya menoleh dan tersenyum padaku, lalu kembali memfokuskan matanya pada layar ponsel.
“Tita, maaf ya”, aku terdiam mendengar perkataan Tyo barusan. Tyo segera berdiri dan mengajakku turun, bertemu dengan teman-teman yang lain. Aku tidak berani berkata apapun pada Tyo, aku hanya mengikutinya dari belakang. Menatap punggungnya yang masih tegap seperti terakhir kami bertemu.
“Aku masih terdiam. Menatap nanar punggung yang semakin menjauh
meninggalkan ku. Apakah ini sebuah jawaban atas perasaanku selama ini?”

 ***

1 komentar: